Minggu, 03 Januari 2016

Hal Kecil untuk Lingkungan

Halo semuanya! hehe, maafkan kalo saya nggak pernah update selama beberapa bulan terakhir ini gara-gara ya.. begitulah. kadang-kadang belum dapet inspirasi mau posting apa hehe.

Btw, Selamat Tahun Baru ya! semoga di tahun ini lebih banyak bersyukur, berbahagia, berbagi dan menginspirasi. Aamin.

Jadi begini ceritanya. Sabtu tanggal 2 Januari kemaren lagi jogging ke Alun-Alun Blitar sendirian. Trus lihat banyak banget sampah bertebaran dimana-mana. Dan ya, saya berinisiatif untuk memungut sampah yang ada. Ya, walau cuman sebagian sih tapi setidaknya sudah lumayan bersih dan enak dipandang.



Ini kondisi awal pas pertama saya dateng di Alun-Alun Blitar. Itu hanya sudut kecilnya aja. Sebenernya sampahnya banyak kesebar dimana-mana. Serius, awal dateng langsung ngenes sendiri.


Bagian selatan Alun-Alun Blitar sisi sebelah timur. Bisa dilihat sendiri kan sampahnya banyak banget? Efek Tahun Baru mungkin kali ya.


Dan hasilnya alhamdulillah, lumayan bersih dan enak dipandang. Gak malu-maluin kalo ada turis dateng ke Alun-Alun Blitar. Hehehe

Ini hasil sebagian sampah yang saya kumpulkan dari sebelah utara. Yang sebelah selatan saya masukin ke dalam gerobak sampah yang ada di situ.

Dan kemaren di Alun-Alun Blitar itu sampahnya macem-macem! mulai dari sampah plastik, gelas air mineral,  pampers (serius kemarin saya nemu pampers dibuang gitu aja gak dimasukin plastik), nasi basi, lauk basi, bonggolan jagung, dan ya.... yang paling parah itu kulit kacang. 

Kulit kacang, gais. Dibuang. Berceceran. Saya gak habis pikir. Kulit kacang loh ini, dibuang di rumput. Apa ya gak mikir kalo kulit kacang itu susah dibersihin kalo di rumput? Pake sapu ijuk aja belum tentu tersapu semua. Ya akhirnya saya mungutin sendiri. Lumayan banyak juga.

Btw ada cerita lucu kemaren pas waktu ngebersihin di Alun-Alun. Jadi kemaren juga ketemu sama petugas kebersihan Alun-Alun kan. Terus dikirain saya dari lembaga mana gitu. wkwkwk. Ya saya jelasin kalo saya bukan dari lembaga manapun, ini inisiatif dari diri sendiri. 

Mana kemaren lumayan banyak orang yang jogging di Alun-Alun pada ngeliatin. Mungkin pada mbatin, 'ini anak kok kurang kerjaan banget ya'. wkwk. Saya mah cuek aja, lagian apa salahnya juga bersih-bersih hehehe.

Dan lanjut.  Setelah jogging di Alun-Alun, siangnya tiba tiba Bapak ngajakin ke Pantai Pangi. Terus ya kejadian pagi tadi di Alun-Alun terulang kembali. Dan sampahnya lumayan banyak juga. Sekitar 6 kardus + beberapa kresek sampah. Alhamdulillah Pantai Pangi jadi lumayan bersih.




Jadi ini kardusnya minta sama mas penjual makanan yang ada di pantai situ. Dikirain sama penjualnya  dipake alas duduk. wkwk



Dan........ kemarin nemu kertas kayak gini. Kekinian sih boleh aja tapi tolong kertasnya jangan dibuang sembarangan. Btw itu orangnya salah nulis, harusnya Pangi, bukan Tambakrejo (kayaknya yang nulis sebenarnya mau ke Tambak, berhubung kemaren jalan ke Tambak itu macet jadi belok ke Pangi). Kalo diajak sama yang nulis jangan mau ya. Kertas aja gabisa dijaga, apalagi hati kamu~


Tantangan tersendiri pas waktu bersihin Pantai Pangi. Pantai lagi rame-ramenya, gara-gara liburan mau habis (kemarin emang sempet kena macet sih pas mau ke Pangi). Sampe sama Ibu-ibu penjualnya disuruh berhenti bersih-bersih. Wkwk
tongue emotikon
Disini saya nggak bermaksud pamer sama sekali, hanya patut disayangkan aja. Siapa yang tega coba kalo tempat rekreasi jadi lautan sampah? Udah dikasih fasilitas rekreasi sama Pemerintah, malah seenaknya aja buang sampah sembarangan.

Ya, saya mengerti bahwa nantinya akan ada petugas sampah yang akan membersihkan itu semua. Tapi setidaknya bertanggungjawablah atas sampah sendiri. Buang sampah pada tempatnya, atau sediakan kantong kresek sendiri kalo gak ada tempat sampah. Kumpulkan jadi satu, kemudian buang jika sudah menemukan tempat sampah.

Cinta pada Indonesia gak melulu harus travelling kemana-mana sambil bawa kertas bertuliskan "Jangan dirumah terus, Indonesia itu indah" atau "dapet salam dari mt. Blablabla, blablabla mdpl". Cinta pada Indonesia bisa diawali dari hal kecil dengan menjaga lingkungan sendiri seperti membuang sampah pada tempatnya. Yuk, mulailah belajar untuk peka pada lingkungan. Jangan terus berpikir tentang apa yang lingkungan berikan kepadamu, tapi mulailah berpikir tentang apa yang bisa kamu berikan untuk lingkunganmu.

Selamat malam :)

Andhira A. Mudzalifa

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Silahkan berkomentar :) No SPAM and SARA ya ^^